Sebuah diagram tangga atau Iadder diagram terdiri dari sebuah garis menurun ke bawah pada sisi kiri dengan garis-garis bercabang ke kanan. Garis yang ada di sebelah sisi kiri disebut sebagai palang bis (bus bar), sedangkan garis-garis cabang (the branching lines) adalah baris instruksi atau anak tangga. Sepanjang garis instruksi ditempatkan berbagai macam kondisi yang terhubungkan ke instruksi lain di sisi kanan. Kombinasi logika dari kondisi-kondisi tersebut menyatakan kapan dan bagaimana instruksi yang ada di sisi kanan tersebut dikerjakan.

Gambar 1. Contoh Diagram tangga

Sebagaimana ditunjukkan pada gambar 1 tersebut, sepanjang garis instruksi bisa bercabang-cabang lagi kemudian bergabung lagi. Garis-garis pasangan vertikal (seperti lambang kapasitor) itulah yang disebut kondisi. Pasangan garis vertikal yang tidak ada garis diagonalnya disebut sebagai Normal Terbuka – Normally Open atau NO serta terkait dengan instruksi LOAD (LD), AND atau OR. Sedangkan pasangan garis vertikal yang ada garis diagonal-nya dinamakan Normal Tertutup – Normally Close atau NC serta terkait dengan instruksi-instruksi LD NOT, AND NOT atau OR NOT. Angka-angka yang terdapat pada masing-masing kondisi di gambar 1 tersebut merupakan bit operan instruksi. Status bit yang berkaitan dengan masing-masing kondisi tersebut yang menentukan kondisi eksekusi dari instruksi berikutnya.

Instruksi LOAD (LD) dan LOAD NOT (LD NOT)

Kondisi pertama yang mengawali sembarang blok logika di dalam diagram tangga berkaitan dengan instruksi LOAD (LD) atau LD NOT. (LD NOT). Masing-masing instruksi ini membutuhkan satu baris kode mnemonik. Contoh untuk instruksi ini ditunjukkan pada gambar 2.

Gambar 2. Contoh instruksi LD dan LD NOT

Sebagaimana ditunjukkan pada gambar 2, karena hanya instruksi LOAD atau LD NOT saja yang ada di garis instruksi (instruction line), maka kondisi eksekusi untuk instruksi yang di sebelah kanan-nya adalah ON jika kondisi-nya ON. Untuk contoh diagram tangga tersebut, instruksi LD (yaitu untuk normal terbuka), kondisi eksekusi akan ON jika IR000.00 juga ON; sebaliknya, untuk instruksi LD NOT (yaitu untuk normal tertutup), kondisi eksekusi akan ON jika IR000.00 dalam kondisi OFF.

Instruksi AND dan AND NOT

Jika terdapat dua atau lebih kondisi yang dihubungkan secara seri pada garis instruksi yang sama, maka kondisi yang pertama menggunakan instruksi LD atau LD NOT dan sisanya menggunakan instruksi AND atau AND NOT. Pada gambar 3 ditunjukkan sebuah penggalan diagram tangga yang mengandung tiga kondisi yang dihubungkan secara seri pada garis instruksi yang sama dan berkaitan dengan instruksi LD, AND NOT dan AND. Dan sama seperti sebelumnya, masing-masing instruksi tersebut membutuhkan satu baris kode mnemonik.

Gambar 3. Contoh penggunaan AND dan AND NOT

Instruksi yang digambarkan paling kanan sendiri (gambar 3) akan memiliki kondisi eksekusi ON jika ketiga kondisi di kiri-nya semuanya ON, dalam hal ini IR000.00 dalam kondisi ON, IR010.00 dalam kondisi OFF dan LR00.00 dalam kondisi ON.

Instruksi AND dapat dibayangkan akan menghasilkan ON jika kedua kondisi yang terhubungkan dengan instruksi ini dalam kondisi ON semua, jika salah satu saja dalam kondisi OFF, apalagi dua-duanya OFF, maka instruksi AND akan selalu menghasilkan OFF juga.

Instruksi OR dan OR NOT

Jika dua atau lebih kondisi dihubungkan secara paralel, artinya dalam garis instruksi yang berbeda kemudian bergabung lagi dalam satu garis instruksi yang sama, maka kondisi pertama terkait dengan instruksi LD atau LD NOT dan sisanya berkaitan dengan instruksi OR atau OR NOT. Pada gambar IV.6 ditunjukkan tiga buah kondisi yang berkaitan dengan instruksi LD NOT, OR NOT dan OR. Sekali lagi, masing-masing instruksi ini membutuhkan satu baris kode mnemonik.

Gambar 4. Contoh penggunaan OR dan OR NOT

Blok instruksi ini akan memiliki kondisi ekskusi ON jika cukup salah satu dari ketiga kondisi dalam keadaan ON, misalnya IR000.00 dalam kondisi OFF, IR0100.00 dalam kondisi OFF atau LR00.00 dalam kondisi ON.

Dalam hal ini instruksi OR dapat dibayangkan akan selalu menghasilkan kondisi eksekusi ON jika salah satu saja dari dua atau lebih kondisi yang terhubungkan dengan instruksi ini dalam kondisi ON.

Informasi lebih lanjut silahkan membaca buku saya “PLC: Konsep, Pemrograman dan Aplikasi (Omron CPM1A/CPM2A dan ZEN Programmable Relay)“, Terbitan CV. Gava Media - Yogyakarta (informasi)

Semoga bermanfaat

Tags: ,

19 Responses to “PLC: Diagram Tangga (Ladder) Dasar”

  1. saat ini PLC tidak hanya bisa diprogram dengan ladder tapi juga bisa pake block diagram…

  2. masukkan lebih banyak lagi instruksi pada plc

  3. mas agfi, saya pemula di PLC, saya pernah pake ladder logic dari jonathan westhues untuk memprogram PIC16f, http://www.cq.cx/ladder.pl. saya juga sudah pernah buat kontrolernya saya gunakan untuk memerintahkan pompa banjir hidup dan mati berdasarkan level air. saya kira ladder logic sangat bagus dan mudah digunakan, apalagi saya sama sekali ngga ngerti bahasa pemrograman selain ladder hanya saja banyak fungsi dari software itu yang ngga saya pakai karena ngga ngerti. saya minta tolong mas agfi ulas program tersebut, kalo bisa sama tutorialnya sekalian. thanks.

  4. plc pake block diagram w ajarin donkkkkk……………

    programnya gimana tuh???

    asik mana program pake ladder ato yang block????

  5. @indah:
    maksudnya adalah FBD atau Function Block Diagram, coba baca di http://www.eod.gvsu.edu/~jackh.....plc_fb.pdf

  6. mas sesekali ilmunya dibagi bagi jgn tanggung2..
    sayang kan orang pinter jadi tukang jualan buku.
    kan itu jg ibadah…
    tpi thx…saya taw plc dr mas afgianto..

  7. ya….. cm dasar
    yang lainya mn…….?/???????

  8. @judin:
    silahkan cek di buku saya belajar pemrograman PLC (http://agfi.staff.ugm.ac.id/blog/index.php/buku-buku-saya/), terima kasih…

  9. mas tolong ajari penggunaan fungsi fungsi yang ada di plc omron thanks

  10. @joko: Insya Alloh, dan sebagian sudah saya tuliskan di buku saya (informasinya ada di sini)

  11. bagi yg ingin belajar plc dan mau ikut training plc silakan kunjungi:
    http://www.trainingkitplc.wordpress.com

  12. wah mas agfi…saya lagi nyari artikel tentang relay mekanik dan logic ladder nihhh…bisa bantu gak…..

  13. Bagus artikelnya!
    boleh tukeran link?
    http://suyut23utomo.blogspot.com/
    thank!

  14. @tomo: silahkan monggo…

  15. program yang untuk membuat diagram ledder tu pa y???
    pa fst4???
    tp tk cari di google kok gk da ya???

  16. @putri:
    untuk omron bisa pake syswin atau cx-one, untuk merek2 lain menggunakan software-nya sendiri2… Gunakan google dengan kata kunci “plc software” atau kunci “plc programming“.
    di buku saya software2 untuk PLC omron dan zen saya sediakan semua di CDROM, termasuk simulatornya, silahkan membaca info lengkapnya disini.

  17. Finding this post solves a porelbm for me. Thanks!

  18. Learn PLC programming and ladder logic programming

    PLC programming

  19. Mas kalo mau mrogram kontaktor rangakaian foward refers gimana diagram tangganya mas

Leave a Reply

You can use these tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>